Main Menu

Bencana Gizi Buruk

Aksi Cepat Tanggap Nasional Selamatkan Kabupaten Asmat

Kabupaten Asmat

Sedikitnya 63 orang di Kabupaten Asmat, kebanyakan anak-anak, meninggal gizi buruk dan terserang penyakit campak.

Pemerintah Kabupaten Asmat memperluas jangkauan tim untuk mengobati penderita campak dan memberi bantuan makanan tambahan ke 23 distrik.

Pada sisi lain, bantuan dari pemerintah pusat di Jakarta juga mulai mengalir ke pedalaman Asmat.

Kepala Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kabupaten Asmat, Steven Langi, mengatakan pendataan empat tim terpadu penanggulangan campak dan gizi buruk mencatat setidaknya sudah 63 anak meninggal sejak September 2017 lalu hingga saat ini.

Namun jumlah tersebut kemungkinan semakin bertambah seiring dengan diperluasnya jangkauan tim terpadu yang diturunkan untuk memberikan penanganan dan memberi bantuan makanan tambahan.

“Sementara tim bergerak menyusur lapangan, dengan memusatkan semuanya ke 23 distrik, jadi bukan cuma di distrik yang ditemukan [kasus campak dan gizi buruk] tapi menyusur ke seluruh distrik,” ujar Steven, Selasa (16/01/2018).

Steven menyatakan bahwa dari keseluruhan korban jiwa, empat anak meninggal di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Agats dan 59 anak yang meninggal berasal dari tiga distrik, yakni Fayit, Aswi, dan Pulau tiga.

Mengingat banyaknya korban jiwa, maka jangkauan tim terpadu yang sebelumnya terpusat ke tujuh distrik kini diperluas untuk mencapai 23 distrik guna mencegah agar wabah campak dan gizi buruk tidak semakin parah.

“Ada beberapa tim yang sudah berangkat, ada tim yang masih stand by menunggu koordinasi karena kita juga harus membagi, bukan cuma pengobatan tapi juga membagi bantuan bahan makanan.

Laporan sementara dari Dinas Kesehatan Kabupaten Papua, 471 orang terkena campak dan gizi buruk.

Mutu Kesehatan Rendah Kabupaten Asmat

Steven mengakui medan yang sulit dan minimnya tenaga medis menjadi hambatan bagi tim penanganan wabah campak dan gizi buruk dan sekaligus pula membuat kesulitan dalam memprediksi timbulnya wabah campak dan gizi buruk.

Baca Lagi!   Minim Kesadaran, Limbah B3 Rumah Sakit Dibuang Sembarangan

“Wilayah seperti Pulau Tiga itu sudah sangat minim personel,” kata dia.

Distrik Pulau Tiga merupakan tempat pertama ditemukannya korban jiwa akibat gizi buruk dan campak.

Sebelumnya, Uskup Aloysius Murwito dari Keuskupan Agats-Asmat menuturkan bahwa 13 anak-anak dengan kondisi minim gizi meninggal di Kampung As dan Kampung Atat, distrik Pulau Tiga pada bulan Desember lalu.

Kebanyakan dari korban meninggal sebelum sempat dilarikan ke rumah sakit lantaran jarak antara kampung tersebut dengan Agats, ibu kota Asmat, yang hanya bisa ditempuh dengan menggunakan transportasi air.

Jika menggunakan perahu cepat, jarak kedua lokasi bisa ditempuh dalam waktu tiga jam namun bagi penduduk setempat yang mendayung perahu tradisional, mereka maka akan memerlukan bermalam dalam perjalanan.

Menurutnya, kondisi geografis di wilayah Kabupaten Asmat itu sudah tentu menjadi tantangan utama.

Di sisi lain, mutu kesehatan di Asmat juga rendah. “Misalnya saja, di As, Atat ini sudah beberapa bulan petugas pustu (puskesmas pembantu) tidak ditempat,” ujar Aloysius.

“Itu bukan lagu baru, tapi sudah lagu lama. Dedikasi dari petugas itu lemah,” imbuhnya.

Bantuan Mulai Mengalir Ke Kabupaten Asmat

Di sisi lain bantuan dari pemerintah pusat di Jakarta mulai berdatangan untuk penangangan kejadian luar biasa campak dan gizi buruk di pedalaman Papua tersebut, antara lain dari Kementerian Sosial, TNI, dan Pemerintah Kota Surabaya.

Kabupaten Asmat
Medan yang berat dan minimnya tenaga medis diperkirakan menjadi penyebab belum optimalnya penanganan wabah. (Foto: Bbc-Indonesia)

Menurut Steven, Pemerintah Kota Surabaya sangat cepat merespon wabah campak dan gizi buruk yang terjadi di Kabupaten Asmat dengan bantuan dari Walikota Surabaya, Tri Rismaharini, yang sudah dikirim pada Sabtu (13/01) lalu.

“Mereka yang pertama mengirim bantuan dari luar.”

“Mereka mengirim susu untuk kebutuhan bayi dan obat-obatan serta nutrisi khusus bagi mereka yang mengalami malnutrisi,” imbuhnya.

Baca Lagi!   Isu DNA Babi, PT Pharos Indonesia Gerak Cepat Bersihkan Nama

Lebih lanjut, Steven menjelaskan tim dokter dari TNI Angkatan Darat juga sudah tiba di Asmat dengan sekitar 10 dokter spesialis yang akan menangani pasien yang dirawat di RSUD Agats.

Dokter spesialis tersebut antara lain menangani penyakit dalam, penyakit kulit, dokter anak dan ahli gizi.

“Kemudian nanti ada juga tim yang diturunkan di lapangan,” jelas Steven.

Tim medis yang diturunkan ke lapangan akan menurunkan bantuan makanan dan obat-obatan dengan perkiraan 10 ton.

Untuk memudahkan distribusi bantuan ke pedalaman Asmat, TNI juga menerjunkan helikopter guna menjangkau di titik yang sulit di wilayah Kabupaten Asmat.

Sementara sebagian dari bantuan vaksin campak dan 16.000 kaleng makanan siap saji dari Kementerian Sosial yang dikirim dari Jakarta pada Minggu (14/01) sudah tiba di Asmat pada Senin (16/01) malam.

Selain itu, pemerintah Provinsi Papua juga mengirimkan tiga ton beras, 200 lembar selimut, 200 lembar matras, dua tenda keluarga dan 50 paket peralatan makanan ke Kabupaten Asmat ©Bbc-indonesia.

Baca Artikel Lain Penulis Dengan Klik Nama Profil Penulis Di Bawah Ini



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked as *

*