Main Menu

20 Tahun Reformasi

Mengenang Kisah Tionghoa Punggawa Piala Thomas Di Reformasi 1998

Reformasi 1998

Reformasi 1998 genap 20 tahun. Di balik kisah pilu yang menandai pergantian rezim, ada pula sejarah bertuliskan tinta emas yang diukir tim bulutangkis Indonesia di tengah peristiwa yang terjadi di hari-hari reformasi.

Hendrawan, anggota tim bulutangkis Indonesia di ajang Piala Thomas 1998 masih ingat jelas momen menegangkan dalam hari-harinya sebagai pebulutangkis, juga sebagai Warga Negara Indonesia di Mei 1998.

“Kami berangkat diantar Presiden Soeharto saat pelepasan di Istana Negara dan ketika pulang ke Indonesia diterima Pak Habibie sebagai presiden baru Indonesia,” kata Hendrawan mengenang.

Indonesia pada 1998 suasana politik sudah tak lagi kondusif seperti sebelumnya. Sejak pertengahan 1997, demonstrasi menuntut penurunan harga kebutuhan pokok mulai ramai disuarakan.

Dalam Pemilu 1998, Soeharto kembali terpilih sebagai Presiden untuk periode 1998-2004. Gejolak politik makin terasa karena mahasiswa semakin aktif turun ke jalan menuntut perubahan.

Pada Mei yang merupakan bulan krusial terjadinya reformasi, Soeharto masih sempat melepas kepergian tim bulutangkis Indonesia ke ajang Piala Thomas-uber 1998 yang digelar di Hong Kong.

Soeharto menyambut tim bulutangkis Indonesia di Istana Negara beberapa hari sebelum bertolak ke Mesir untuk mengikuti pertemuan G-15. Soeharto pergi ke Mesir, tim bulutangkis Indonesia berangkat ke Hong Kong.

Saat tim bulutangkis Indonesia berusaha fokus menghadapi lawan di Piala Thomas-Uber 1998, mereka dikejutkan rentetan peristiwa yang terjadi di Indonesia.

Mulai dari insiden Trisakti pada 12 Mei yang kemudian berlanjut menjadi demo besar-besaran dan kerusuhan massal di hari-hari berikutnya.

Kerusuhan yang membuat etnis Tionghoa jadi sasaran berdampak besar bagi tim bulutangkis Indonesia.

Fokus mereka pun goyah. Tak tenang. Jelas, karena banyak pebulutangkis etnis Tionghoa di dalam tim, mulai dari Hendrawan, Hariyanto Arbi, Candra Wijaya, hingga Susy Susanti.

Televisi di penginapan tim bulutangkis Indonesia di Hong Kong dinyalakan 24 jam. Mereka terus memantau peristiwa yang terjadi di Jakarta dan beberapa kota besar lainnya.

Hendrawan tanpa ragu mengakui sudah kehilangan selera untuk main di Piala Thomas. Keinginan terbesar dalam hati Hendrawan adalah segera kembali ke Jakarta untuk memastikan keamanan keluarganya.

“Jujur, kondisi semua pemain mengalami ketakutan luar biasa. Trauma dan tidak 100 persen fokus untuk Piala Thomas,” ucap Hendrawan kepada CNNIndonesia.com.

“Kami ingin pulang. Saya tak mau main juga karena istri saya kerja dan kos di Cikini. Selama 2-3 hari dia tidak bisa keluar kos-kosan karena kerusuhan tersebut. Pikiran saya tidak fokus. TV selalu nyala untuk mengetahui kabar terkini di Jakarta.”

Angin Segar di Kabut Reformasi

Di tengah konflik batin, Pengurus PBSI mengambil langkah cepat. Jajaran struktur Pengurus PBSI yang diisi deretan jenderal memungkinkan terjadinya hal tersebut.

Saat itu PBSI diketuai oleh Jenderal Subagyo Hadi Siswoyo yang menjabat sebagai Kepala Staf TNI Angkatan Darat. Chef de Mission PBSI saat itu adalah Agus Wirahadikusuma yang berpangkat Mayor Jenderal.

“Pak Agus memanggil dan meminta kami memberikan daftar nama orang tua, keluarga dekat, dan alamat mereka. Pak Agus juga meminta izin ke Pak Subagyo untuk menurunkan satu regu tentara untuk mendatangi rumah pemain.”

“Hal itu dilakukan untuk menenangkan kami. Mereka jamin keamanan dan keselamatan keluarga pemain yang ada di Indonesia. Kami jadi merasa lebih tenang,” ucap Hendrawan.

Hendrawan lalu menghubungi orang tuanya yang berada di Malang. Orang tua Hendrawan membenarkan kedatangan satu regu tentara ke rumah mereka. Tentara menjamin keamanan dan selalu siap menjemput bila terjadi kondisi darurat.

Agus berhasil mengembalikan ketenangan dan kepercayaan para pemain. Fokus dan konsentrasi Hendrawan dan kawan-kawan berangsur-angsur bisa kembali tertuju ke gelaran

“Saya masih ingat omongan Pak Agus kalau kita juara, mempertahankan Piala Thomas berarti kita memberikan angin segar, memberikan dukungan moril kepada masyarakat Indonesia,” ucap Hendrawan.

Tim bulutangkis Indonesia yang sudah cukup tenang tampil perkasa. Tim Piala Thomas Indonesia mampu jadi juara grup dan melanjutkan perjalanan mereka menjadi juara dengan mengalahkan China dan Malaysia di babak semifinal dan final.

Hendrawan yang turun sebagai tunggal putra kedua selalu menyumbang poin di babak semifinal dan final. Indonesia pun sukses juara Piala Thomas 1998.

“Dalam keadaan normal, bila sebuah tim berisi pemain yang tengah memiliki banyak tekanan dalam pikiran, kurang istirahat, rasanya tidak mungkin [bisa juara], terlebih kondisi fisik dan mental kami terpuruk.”

“Namun ketika nyatanya kami bisa juara, rasa gembira dan kami menangis bersama. Sesuatu yang tak bisa dilupakan. Sedih dan bangga campur jadi satu. Satu memori yang tidak bisa dilupakan dan paling berkesan,” kata pria yang kini berusia 45 ini.

Tim Uber Indonesia juga tampil bagus. Mereka mampu melaju ke final, namun sayangnya gagal mempertahankan gelar karena kalah dari China di babak final.

Tim bulutangkis Indonesia bisa pulang dengan rasa bangga setelah Piala Thomas tetap berada dalam dekapan.

Di tengah kebahagiaan itu, Hendrawan mendapat tawaran kewarganegaraan dari Hong Kong dan sejumlah negara lainnya. Hendrawan menolak. Ia lebih memilih pulang ke Indonesia dengan segenap rasa cinta dalam dirinya.

Arak-arakan di Tengah Sisa Puing Kerusuhan Reformasi

Pulang ke Jakarta, tim Piala Thomas Indonesia melakukan arak-arakan. Mereka berkeliling Jakarta dan melewati sisa-sisa kerusuhan dan kebakaran pasca reformasi.

Reformasi
Tim Piala Thomas 1998 dilepas Presiden Soeharto dan disambut oleh Presiden B.J Habibie. (REUTERS)

Hendrawan menyaksikan dengan matanya sendiri bahwa masih ada rasa takut di wajah masyarakat saat menyaksikan iring-iringan rombongan melintasi kawasan Jakarta Utara.

Beberapa orang mengintip dari balik jendela rumah mereka yang ada di pinggir jalan.

Raut-raut takut itu lalu berganti dengan wajah bahagia ketika mereka sadar yang datang adalah Tim Indonesia yang baru saja memenangi Piala Thomas dengan mengalahkan Malaysia di babak final.

“Kami sedih dan mau nangis melihat Jakarta saat itu. Padahal saat kami pergi keadaan baik-baik saja. Kami pulang melihat Glodok, dan daerah di Jakarta Utara masih ada bekas-bekas kebakaran.”

“Ada rasa bangga dalam keadaan seperti itu kami bisa memberikan Piala Thomas. Itu jadi penghapus kesedihan mereka. Ada gejolak emosi dan hal itu yang paling berat.

Namun kemenangan itu jadi kemenangan paling manis dan paling bersejarah bagi saya,” ujar Hendrawan.

Setelah reformasi, Hendrawan masih mendapati diskriminasi terhadap etnis Tionghoa. Nama besarnya sebagai anggota tim bulutangkis Indonesia tidak banyak menolong saat menjalani kehidupan biasa sebagai WNI. Hendrawan kesulitan mengurus akte kelahiran Josephine Sevilla di Bogor.

“Saya heran kenapa saya ditanya SKBRI (Surat Bukti Kewarganegaraan Republik Indonesia)? Padahal saya punya paspor Indonesia,” ucap Hendrawan.

Hendrawan lalu mengungkapkan permasalahan itu pada wartawan jelang keberangatan Indonesia ke Piala Thomas 2002. Presiden Megawati terkejut dengan pemberitaan di media massa tentang kasus Hendrawan.

“Saya pikir kalau tidak berbicara saat itu, saya tak punya kesempatan lagi. Sebelum pelepasan, Ibu Megawati kaget dengan berita di surat kabar terkait masalah saya.”

“Ibu Mega memanggil Menkopolhukam meminta agar permasalahan saya bisa selesai dalam waktu satu jam sebelum ia datang,” kata Hendrawan.

Setelah 20 tahun reformasi terjadi, Hendrawan melihat sejumlah masyarakat Indonesia masih belum bisa bersikap dewasa menerima perbedaan suku, agama dan ras.

“Harusnya Indonesia bisa lebih maju, lebih dewasa dari 20 tahun lalu. Namun yang saya lihat stagnan cenderung mundur.”

“Walaupun saat ini saya tidak di Indonesia, saya dengar banyak keributan soal politik, agama, SARA, jadi kadang itu membuat saya berpikir etnis Tionghoa dianggap seperti musuh. Saya merasa miris, karena tidak semua etnis Tionghoa seperti itu (bersikap buruk) kan?” kata Hendrawan yang kini melatih Malaysia mengenang peristiwa kerusuhan di era reformasi ©cnn-indonesia.

[widgets_on_pages id=”1″]

Baca Artikel Lain Penulis Dengan Klik Nama Profil Penulis Di Bawah Ini



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked as *

*